Oleh: alternativebusiness | Maret 12, 2008

Ayat Ayat Cinta . ..::CINTA::.. .

6 (Six) POWER of LOVE (Jusuur Al Mahhabbah-6 Jembatan cinta seorang Muslim Sejati)

Hak Muslim atas Muslim yang lain ada enam. Beliau di tanya:Apakah enam hal itu, Ya RasuluLLah? Beliau bersabda : Bila kamu bertemu dengannya ucapkanlah Salam kepadanya, jika dia mengundangmu maka penuhilah, bila meminta nasehat/ tausiah maka nasehatilah, bila bersin lalu membaca hamdaLLah maka doakan dia, bila dia sakit maka jenguklah dia dan jika meninggal antarkan jenazahnyaâ€E(HR Bukhari dan Muslim)

Cinta adalah ungkapan jiwa. Cinta adalah kekuatan. Cinta adalah bukti. Cinta adalah memberi. Cinta adalah engkau rela menjadi abu atau tiada karenanya, seperti perkataan awan kepada hujan yang membuatnya tiada, kayu kepada api yang membuatnya menjadi abu atau lukisan pasir pada pantai yang mebuatnya hilang. Seorang petani, dia rela berpanas di bawah terik matahari agar tanaman yang di tanamnya bisa tumbuh dengan subur dan menghasilkan bulir-bulir padi atau sayuran. Seorang ibu rela bergadang semalaman untuk menunggu buah hatinya yang sedang terbaring sakit dan menangis. Semua karena cinta. Sebagaimana Allah SWT dengan sifat RahmanNya memberikan Kasih-Nya kepada semua makhluk-Nya di dunia baik ia beriman maupun kafir, dan juga sifat RahimNya kepada hamba-hambaNya yang bertaqwa kelak nanti di yaumil akhir. Syaih DR Said Hawa membagi 3 tingkatan cinta : AlMahabbatul Ula, AlMahabbatul Wustha dan Al Mahhabtul Adna. Setiap tingkatan itu masih ada tahapan dan tingkatannya lagi.

Bahasan kita sekarang adalah pada tingkatan cinta yang kedua yaitu Al Mahhabatul wustha atau cinta menengah dan hubungan antara seorang muslim dengan muslim lainnya. RasuluLLah dalam hadist diatas telah memberikan jembatan yang indah untuk memperbaiki dan merekatkan tali cinta dan kasih sayang antara sesama muslim. Dalam Alquran, Allah Rabbul Izzah sang pemilik cinta dan kemuliaanpun telah mengajarkan bahwa setiap mumin adalah bersaudara. Innamal Muminuuna ikhwah.Sesungguhnya setiap mumin itu adalah bersaudara(QS Al Hujurat:10).

Dalam hubungan persaudaraan ini tentulah kita membutuhkan jembatan-jembatan. Dan jembatan yang akan menopang dan mengantarkan bukti cinta ini telah di ajarkan RasuluLLah. Dan ini akan begitu bermakna dan bernilai apabila kita mampu untuk melakukannya. Jembatan-jembatan cinta inilah yang tidak hanya mampu untuk menghantarkan kita pada perasaan ukhuwwah dan rasa cinta pada sesama saudara muslim kita yang sejati, tidak hanya sebatas retorika tapi sekaligus juga menopang cinta dan hubungan ukhuwwah itu sendiri.

Dengan perantara TaEaruf (saling Mengenal), Tafahum (Saling mengerti), TaEawun (Saling bekerjasama) dan ujungnya adalah Takaful (saling menanggung), kemudian dia akan berkembang menjadi buliran-buliran tali persaudaraan dalam bingkai ukhuwah. Dari Salamus Shadr hingga Itsar. Sungguh indah islam mengajarkan tentang nilai-nilai persaudaraan dan kesatuan hati ini. Maka menjadilah kita muslim yang paling berbahagia dengan keutamaan-keutamaan ini.

(Dialah) yang mempersatukan hati mereka (orang-orang yang beriman)[622] . Walaupun kamu membelanjakan semua (kekayaan) yang berada di bumi, niscaya kamu tidak dapat mempersatukan hati mereka, akan tetapi Allah telah mempersatukan hati mereka. Sesungguhnya Dia Maha Gagah lagi Maha Bijaksana (QS Al Anfal:63) [622]. Penduduk Madinah yang terdiri dari suku Aus dan Khazraj selalu bermusuhan sebelum Nabi Muhammad s.a.w hijrah ke Medinah dan mereka masuk Islam, permusuhan itu hilang.

Sub Bagian satu.

Dan Jembatan-Jembatan Mahabbah dalam Ukhuwwah itu adalah

1. Menebarkan Salam. Seorang muslim dimanapun dia berada, tak ada batasan territorial selama dia telah bersaksi maka Rabb-Nya adalah Allahu ahad, Rasulnya Muhammad SAW dan kiblatnya adalah Kabah yang mulia maka ucapan salamnya wajib kita menjawab begitu jua sebaliknya adalah kita sangat di anjurkan untuk mengucapkan kalimat-kalimah keselamatan ini padanya. Salam adalah ungkapan tahiyyat/ penghormatan yang pertama kali di turunkan Allah kepada rasulNya dan merupakan penghormatan para ahli surga Tahiyyatuhum yauma yalqounahu salaamuun. Salam penghormatan kepada mereka (orang-orang mumin) itu pada hari mereka menemui-Nya iasalah : Salam.(Al Ahzab:44)

Salam adalah ungkapan cinta pada saudara kita, ungkapan indah yang di ajarkan Rasul junjungan yang mulia maka bagaimana mungkin masih ada di antara kita yang menginginkan salam ini harus di rubah dengan cara salam yang sempit. Huyyita masaâaan (Selamat sore), huyyita shobahan (selamat pagi).jangan,sungguh jangan engkau ucapkan lagi kalimat ini. Ada salam yang sangat indah dan general setiap saat dan waktu, mendoakan keselamatan, mendapatkan Rahmat dan berkah dari Allah SWT yaitu Assalamualaikum WarahmatuLLahi Wabarakatuh niscaya engkau akan mendapatkan 30 pahala kebaikan. ((HR Abu Dawud dan Tirmidzi). Subhanallah.

2. Menghadiri Undangan Di antara jembatan cinta yang di bentangkan dalam islam terhadap saudara muslim kita adalah menghadiri undangannya. Saudara kita mau mengundang kita karena ia menyanyngi kita dan masih menginginkan tali persaudaraan ini semakin erat. Ia bisa menjadi wajib bila undangan ini adalah walimatul â€Ersy atau juga sunnah dan juga bisa jatuh kepada haram bila terdapat kemungkaran dalam undangan. Penuhilah undangan yang terlebih dahulu, kemudian hadirilah yang selainnya bila masih mempunyai waktu. Akan tetapi bila undangan itu harus di hadiri pada waktu bersamaan maka sampaikanlah kata maaf dengan lembut kepada saudara mulsim yang mengundang kita, semoga lain kali Allah SWT masih mengizinkan kita untuk menghadiri undangannya atau minimal bersilaturrahim ke rumahnya.

3. Memberikan Tausiah/ nasehat bila saudara kita memintanya Mereka adalah kaum yang tidak merugi. Bukankah Allah sang pemilik segala kekuatan telah mengatakan dengan sumpahnya Demi masa. Sesungguhnya manusia itu benar-benar dalam kerugian. kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh dan nasehat menasehati supaya mentaati kebenaran dan nasehat menasehati supaya menetapi kesabaran. (QS Al Ashr:1-3). Yup benar sekali saudaraku.mereka yang saling memberi nasehat dan taushiah dalam kebenaran adalah kaum yang tidak akan merugi selamanya. Bukankah engkau telah memahaminya bahwa agama ini adalah nasehat. Bagi siapa? Kata para sahabat. Maka RasuluLLah yang mulia mengatakan dari celah-celah giginya yang suci Bagi Allah, kitab-Nya, rasul-Nya, para pemimpin kaum muslimin dan kaum muslimin pada umumnya(HR Muslim).

Ali bin Abi Thalib pun juga mengatakan “Orang-orang yang beriman saling menasehati, sedangkan orang-orang munafik adalah saling mencurangiâ€E

Inilah yang membedakan seorang muslim dan munafik. Luruskan niat saat menaserhati saudara kita, sampaikan dengan keikhlasan karena Allah semata, lemah lembut dan menyampaikan secara rahasia. Seorang penyair mengatakan â€ELiputilah aku dengan nasehatmu dalam kesendirian. Dan jauhkanlah kepadaku nasehat dalam keramaian. Sungguh nasehat di depan orang. Suatu bentuk pencelaan yang aku tidak suka mendengarnya. Bila engkau menyalahiku dan melanggar perintahku. Janganlah engkau gelisah jika tidak mendapati ketaatan.â€E

4. Bila ia bersin, maka berdo’alah untuknya Duhai, indah nian ajaran islam ini. Ia telah mengatur tentang hal-hal yang dianggap sepele oleh sebagian banyak orang. Saat saudara kita bersin kemudian ia memuji RabbNya yang agung “AlhamdfuliLLahâ€E maka segera sambutlah dengan “YarhamukaLLahâ€E dan ia secepatnya akan menyambarnya dengan untain kalimah do’a yang mengharap “YahdikumuLLah wa yuslihu baalakumâ€E(HR Bukhari,Abu Dawud, Tirmidzi dan Ahmad).

Do’a adalah harapan. Dan sungguh akan berbahagia bila saudara kita begitu mencintai kita hingga kita bersin pun ia juga mendo’akan. Jembatan cinta yang ke empat ini merupakan satu diantara enam jembatan yang begitu ringan kita mengucapkan tapi bukti kita peduli dan mecintai saudara kita. Mendoakan saudara kita yng bersin adalh Fardhu “Ain hukumnya, merupakanj kewajiban fardiyah/ individu bukan kewajiban kolektif/ kifayah.

5. Bila dia sakit, maka jenguk dan doâakanlah. Di antara yang lain dari jembatan cinta ini adalah mejenguk saudara muslim kita yang sedang sakit. Rasulullah mengatakan â€EBarang siapa menjenguk saudaranya yang sakit maka dia senantiasa di dalam taman-taman surga, hingga dia kembaliâ€E(HR Muslim).

RasuluLLah juga memberikan contoh yang konkret bagaimana beliau menjenguk sahabat-sahabatnya yang sedang sakit. Kepada Sa’ad bin Abi Waqqas RA, Jabir dan lain-lain. Bila menjenguk sahabta-sahabatnya yang sakit beliau duduk sebentar di dekat kepalanya lalau meletakkan tangan beliau pada dada yang sakit itu. Inilah bentuk kelembutan RasuluLLah. Lembut akhlak dan tingkah laku beliau kepada sesama saudaranya. Saat engkau menjenguk saudaramu yang terbaring sakit, ikutilah pesan Rasul yang mulia. Berbicaralah lemah lembut terhadapnya dan jangan terlalu lama bersamanya karena itu akan membuat sakitnya semakin parah dan dia akan terganggu. Bawalah buah tangan secukupnya bila engkau mempunya kelebihan rezeki dan bacakanlah untuknya do’a “As AlukaLLahal adziim, Robbal ‘arsyil ‘adzim aiyyasfiyakaâ€E(HR Bukhari dalam fathul Bari).

Seorang penyair mengatakan : “Sang kekasih sakit, maka kujenguklah dia. Akupun sakit karena kekhawatiranku kepadanya. Dan ketika kekasih dating menjengukku. Akupun sembuh sebab memandangnya.â€E

Al-Syahrawi seorang qadhi oengikut madzhab Hanafi juga berkata: “Demi Allah, aku tidak berkunjung kepadamu. Melainkan bumi terasa dekat bagiku. Tidaklah jauh wajahku dari pintumu. Melainkan aku datang kepadamu.â€E

6. Antarkan jenazah saudaramu jika ia meninggal dunia. Ini adalah satu adab seorang muslim dengan muslim lainnya. Hingga berpisahnya ruh seorang muslim untuk menemui Rabb-Nya pun seorang muslim masih mempunyai hak untuk menghulurkan tanda cintanya pada saudaranya yang telah meninggal tersebut dengan cara mengantarkannya hingga ke peristirahatan terakhir.

Ikatan cinta dalam bingkai ukhuwah antara seorang muslim tidak hanya terbatas pada kehidupan nyata di dunia saja, tapi juga hingga ke alam barzah dengan cara memandikan hingga mendoakan mereka untuk mendapatkan kebaikan dari Allah SWT. RasuluLLah memberikan keutamaan berupa satu qirath apabila kita mengurus jenazah saudara kita hingga menyolatkan dan mendapatkan dua qirath apabila sampai memakamkanya. (HR Bukhari, Muslim). Berapakah dua qirath itu, maka sang pecinta sejati RasuluLLah SAW yang telah membuktikan dengan cinta misinya mengatakan adalah “Seperti dua gunung yang besarâ€E

Maka inilah enam jembatan cinta yang di bentangkan RasuluLLah SAW untuk kebaikan kehidupan ukhuwwah sesama muslim. Inilah enam kekuatan yang akan menopang dan mengantarkan kita pada bukti cinta sejati terhadap saudara kita. Tiada kebahagiaan yang kita raih dan rasakan kecuali kita mampu melihat saudara kita menyunggingkan senyum di bibirnya karena kita memikul sebagian beban hidupnya yang berat dengan amalan-amalan yang ringan ini. Merasakan jabatan erat malaikat dan mendapatkan salam dari Allah SWT karena cinta kita pada saudara muslim. Mempertautkan hati-hati kita dalam bingkai persaudaraan, merasakan keindahan berjuang di jalanNya, merasakan keindahan bertawakal kita pada Allah.

Kita bermunajat kepada Allah, semoga Dia akan meneguhkan ikatan cinta ini dengan jembatan-jembatan yang telah dibentangkan oleh RasuluLLah kemudian Dia akan memenuhi hati kita dengan cahayaNya yang tak pernah redup dan malapangkan dada kita dengan limpahan iman dan keindahan islam serta kepasrahan kepadaNya sebagaimana do’a Rabithah yang telah di ajarkan oleh imam asSyahid Hasan Al Banna.

Sub bagian dua

Bagaimana seni mempertautkan hati.

1. Menahan amarah
2. Melenyapkan dendam dan perasaan benci di dada
3. Mengerahkan Harga diri-Izzah dan Harta di Jalan Allah SWT.
4. Mengemban kesalahan orang lain.
5. Menyelesaikan Perselisihan dan mengupayakan Perdamaian
6. Muhasabah dan Instropeksi diri.

Sekarang kita hanya bisa menyimpulkan bahwa Allah telah menyuruh kita sebagai hamba-hamba yang beiman untuk saling bersatu padu, mengatur barisan dan shaf-shaf yang rapi sebagaimana bangunan yang kokoh. Dia juga melarang kita untuk saling mengolok-olok, mencaci maki, jua bercerai berai.

Marilah kita berpegang teguh pada tali Allah SWT, seraya senantiasa bersikap lemah lembut dan berkasih sayang terhadap sesame mu’min dan bersikap keras terhadap orang kafir yang memusuhi kita. Landasa kita adalah Aqidah dan Tauhid yang satu. Tiada Ilah yang berhak di sembah kecuali Dia yang Esa dan perkasa. Tiada Rasul yang patuhi kecuali junjungan mulia RasuluLLah Muhammad Saw. Tiada kitab yang kita agungkan dan ikuti isinya kecuali alqur’an. Dan tiada kiblat yang kita hadapkan wajah kita kapadanya 5 kali sehari kecuali Ka’bah BaituLLah. Ketika Allah SWt menciptakan perbedaan antara kita maka yakinlah itu adalah akan menjadi seperti sebuah Taman bunga, dengan beraneka macam warna bunga akan tetapi menambah semarak keindahan dan wewangian. Sesungguhnya perbedaan yang terjadi dianatar hamba-hamba yang saling mencintai, tidak seharusnya akan merusak tali kasih sayang dan tidak merubah apa yang ada dalam jiwa. Tapi justru akan menambah perasaan cinta dan mahabbah antara mereka.
Kita kembalikan semua perselisihan kepada Allah dan RasulNya seraya memohon dan berharap Dia akan memberikan petunjukNya.

Ya Rabbi, bersihkanlah hati-hati kami dengan air keyakinan, siramilah jiwa kami dari telaga islam dan sejukkanlah dada kami dengan ketenangan hamba-hambaMu yang beriman.


Responses

  1. assalamualaikum
    wah dah pinter pake SEO😀

  2. Bukan saya pak… tu yasin… ntar pake soal-soal ujian aja apa ya…?

  3. ASSALAMUALAIKUM,,,, AFWAN,ana dari malaysia, mohon dari antum untuk ana salin ya artikel2 yang bermanfaat untuk dakwah dan islam. mohon izin sekali lagi. wsalam

  4. diizinkan… semua yang ada pada blog ini bisa mas sebar luaskan…

    justru kami sangat senang kalau apa yang ada dalam blog ini bisa bermanfaat bagi banyak orang…😀

  5. jazakallah utk ana bersyukur kerna ada manusia2 seperti antum semua, agar allah bisa merahmati dan meredhai apa yang antum lakukan kernaNYA – JEMPUT ZIARAH YA

    http://masfahri.blogdrive.com/

  6. Iya Mas Fahri,.. Tafadol…

  7. live without love is lie……….

    tapi kalo salah make nyang namax “love” bs brabe………….

  8. Mosoo

  9. Tenanan ki…


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: